Apa yang dimaksudkan dengan mempertahankan diri? - ceritaejoy

Apa yang dimaksudkan dengan mempertahankan diri?

2:49 PTG

http://ceritaejoy.blogspot.my/

Nampaknya isu lelaki yang boleh dijatuhkan hukuman gantung sampai mati akibat cuba mempertahankan diri daripada perompak semakin panas dan banyak dikongsikan di media massa. Aku yang mendengar pun jadi sakit hati. 

Yelah, kita nak protect diri kita daripada penjenayah, tapi kenapa kita pulak yang disalahkan? Dan aku juga terus menyalahkan kerajaan, yang mana aku lihat, terdapat ketidakadilan di situ.

Bila di dalam keadaan seperti ini, semua orang nampak, yang mana, perompak mempunyai “kuasa khusus” bagi melindungi mereka. Ia semacam menggalakkan lagi kerja merompak ni. Apa dah jadi dengan undang-undang di Malaysia? 



Bukankah kes bunuh ketika mempertahankan diri adalah tidak salah? Tidak salah sebabnya, yelah, perompak masuk rumah kita kut. Kalau kita tak cederakan/bunuh dia, dia bunuh kita balik.

Lepas tu, kalau perompak tu cederakan ahli keluarga atau lebih teruk, rogol! Macamana? Siapa yang tak sakit hati kan? Kalau aku pun, aku akan buat apa sahaja untuk mempertahankan diri dan ahli keluarga aku.

Untuk mendapatkan kepastian dan  mengetahui dengan lebih lanjut pasal benda ni, aku jumpa sendiri dengan seorang pegawai penyiasat bahagian jenayah yang juga kawan baik aku.

Setelah diterangkan dengan secara terperinci, dan juga dari apa yang aku faham, aku cuba kongsikan di blog ceritaejoy. Ini adalah apa yang disampaikan oleh beliau. Ianya mungkin berbeza pendapat ataupun terdapat penambahan daripada orang lain. 

Aku cuba terangkan 1 persatu melalui kebarangkalian kes-kes yang berlaku.

Kes pertama.

Di dalam situasi di mana perompak memasuki rumah. Dan di tangan perompak tersebut ada senjata. Ambil contoh parang. Dan pemilik rumah juga sempat mencapai senjata yang sememangnya disimpan di rumah. 

Katakan perompak cuba untuk mencederakan pemilik rumah. Pemilik rumah mengelak dan menikam perompak tersebut dengan SEKALI tikaman. Dan perompak tersebut mati.

Di dalam kes ini, terdapat usaha untuk pemilik rumah mempertahankan diri beliau. Dan pemilik rumah boleh terlepas daripada tuduhan membunuh.

Kes kedua.

Juga di dalam situasi yang sama seperti kes pertama tadi. Tapi kali ini, ketika perompak dalam keadaan ingin mencederakan pemilik rumah. Pemilik rumah mengelak dan kemudiannya menikam perompak tersebut. Perompak tersebut jatuh tapi tidak mati.

Pemilik rumah kemudiannya menikam perompak berulang-ulang kali (mungkin di dalam usaha untuk memastikan perompak tersebut benar-benar mati). 

Di dalam kes ini, ianya boleh dikaitkan dengan membunuh secara sengaja. Kerana tikaman di buat berkali-kali. Boleh juga dikaitkan dengan tiada usaha mempertahankan diri.

Kes ketiga.

Perompak dalam usaha memecah masuk ke dalam rumah. Dan pemilik rumah menyedari akan hal ini. Pemilik rumah mencapai senjata yang disimpan di dalam rumah dan mengertak perompak. Perompak mengangkat tangan tanda menyerah diri. Dan kemudian ada usaha melarikan diri.

Pemilik rumah mengejar perompak dan mencederakan perompak yang akhirnya, menyebabkan perompak mati. Di dalam kes ini, boleh juga disabitkan kesalahan membunuh dengan sengaja. Kerana, perompak tiada usaha mencederakan pemilik rumah dan tiada usaha mempertahankan diri di situ.

Kes keempat.

Perompak masuk ke dalam rumah, dan pemilik rumah berjaya menangkap perompak tersebut dan kemudiannya mengikat perompak. Di dalam usaha “menyoal siasat” perompak tersebut, pemilik rumah ada melakukan “sentuhan” pada perompak yang mana akhirnya menyebabkan kematian.

Di dalam kes ini, pemilik rumah juga boleh disabitkan kesalahan membunuh dengan sengaja.

Kes kelima.

Perompak masuk ke dalam rumah dan bersenjatakan pistol. Di dalam usaha mengambil harta yang ada, pemilik rumah berjaya mencapai senjata dan mencederakan perompak yang mana mengakibatkan perompak mati.

Dari apa yang diterangkan, pemilik rumah boleh terlepas daripada tuduhan membunuh. Sebabnya, pistol itu adalah senjata berbahaya.

Ini adalah sebahagian cerita yang boleh aku kongsikan. Dari apa yang disampaikan, perompak itu sememangnya bersalah kerana memecah masuk ke dalam rumah. Dan aku tahu, semua orang akan cakap *termasuklah aku*:

“lepas tu, perompak tu masuk rumah nak diam je? Nak biar je dia bunuh kita?”

Aku cuma boleh cakap, rujuk semula kes-kes yang aku senaraikan di atas, dan fahami. Takut nanti, kita memang benar nak pertahankan diri dan keluarga, tapi dalam sedar tak sedar, kita pula yang boleh dijatuhkan hukuman.


Memang betul, bila di dalam keadaan macam tu, mana sempat nak fikir ni semua. Apa yang ada depan mata pun jadi. Dan nak jadi apa pun jadilah. Bila disabitkan kesalahan, barulah kita akan berfikir tentang segalanya.

Aku tahu, di dalam keadaan tertentu, emosi pasti mengatasi segalanya. Macam yang rakan aku sampaikan, biar pihak polis jalankan tugas mereka. Jika nak menghukum seseorang itu, janganlah sampai kepada tahap membunuh. Di dalam kes yang tak dapat dielakkan, aku sendiri tak pasti akan jawapannya. Itu terserah kepada diri sendiri dan undang-undang.

Terima kasih.

You Might Also Like

0 comments

[Penafian] Segala perkongsian di dalam blog ceritaejoy ini adalah pendapat peribadi yang mahu dikongsikan bersama pembaca blog dan sebagai rujukan pemilik blog untuk kegunaan masa hadapan.

Pemilik blog tidak akan bertanggungjawab dengan penyalahgunaan artikel dari blog ceritaejoy dan sebarang komen dan pendapat yang diberikan pembaca blog samada secara positif atau negatif adalah dipertanggungjawabkan kepada pembaca sendiri.

Follow by Email