Musim kanak-kanak demam? - ceritaejoy

Musim kanak-kanak demam?

7:28 PTG

Musim kanak-kanak demam?|Sekarang ni musim kanak-kanak demam atau anak-anak aku sahaja yang mengalaminya? Ceritanya lepas pulang berhari raya di kampung aku nun jauh di kedah, anak kedua aku dah mula panas badan. Umur baru sahaja nak masuk 3 bulan. Ini dah tentu sangat menakutkan aku dan isteri.

Mulanya kami cuma lap kan badan dia dengan air sekerap mungkin. Kemudian kerap tampalkan cool fever untuk bayi. Alhamdulilah. Surut sikit panasnya tu. Tak lama lepas tu, panas balik. Ish. Sekarang ni musim kanak-kanak demam ke? Kenapa aku cakap macam tu, ada 1 masa tu, kanak-kanak sahaja yang penuh dekat klinik. Pergilah mana-mana klinik pun, mesti penuh dengan kanak-kanak. Itu yang buatkan aku fikir, adanya musim kanak-kanak demam ni.

Aku ingatkan anak aku yang kedua sahaja yang panas badan. Rupanya anak sulung pun sama. Aduh. Tapi lewat sedikit dari adiknya lah. Ish. Ini betul-betul buat aku dengan wife tak senang duduk. Kami cuma pantau je suhu badan mereka. Alhamdulilah, takdalah anak-anak aku merengek ke, apa ke, mereka tetap kekal aktif. Alhamdulilah.

Malamnya, wife ajak aku ke klinik juga. Suhu badan anak aku ni dah sedikit kurang panasnya. Tapi nak kena juga periksa. Alhamdulilah. Semuanya ok. Hmm. Aku fikirkan balik, mungkin sebab perjalanan yang jauh menyebabkan suhu badan anak aku naik. Yelah, aku sendiri pun terasa panasnya, inikan pula anak-anak kecil. Berjam-jam lamanya dalam kereta. Tapi alhamdulilah, anak aku tak demam. Ini bermakna, bukanlah musim kanak-kanak demam. Alhamdulilah.

You Might Also Like

0 comments

[Penafian] Segala perkongsian di dalam blog ceritaejoy ini adalah pendapat peribadi yang mahu dikongsikan bersama pembaca blog dan sebagai rujukan pemilik blog untuk kegunaan masa hadapan.

Pemilik blog tidak akan bertanggungjawab dengan penyalahgunaan artikel dari blog ceritaejoy dan sebarang komen dan pendapat yang diberikan pembaca blog samada secara positif atau negatif adalah dipertanggungjawabkan kepada pembaca sendiri.

Follow by Email