Amaran yang tidak di endahkan. - Ceritaejoy

Header Ads

Booking.com

Amaran yang tidak di endahkan.

Amaran yang tidak di endahkan|Manusia sememangnya mudah lupa kan? Macam-macam bentuk amaran diberikan, tetapi tidak semua yang benar-benar sedar. Alam dah semakin tua. Dah tak tertampung dek dosa manusia yang semakin menjadi-jadi. Apa perlu satu bentuk kejadian yang terlalu besar untuk menyedarkan sekalian makhluk manusia?

Semakin menjadi-jadi pula perangai manusia zaman sekarang ni. Baru kejap tadi aku baca dekat 1 blog ni, Cerita bayi yang di rogol. Nafsu jenis apakah manusia semacam ini? Dalam bentuk apa keghairahan manusia kepada seorang bayi? Bayi itu sudah pasti tempatnya di syurga. Sang perilaku tu macamana pula? Apa perlu bencana alam baru mahu tersedar? Amaran ini yang manusia tidak pernah endahkan.

Tak perlu lihat ke luar negara. Lihat sahaja apa yang sudah berlaku di negara kita. Bencana alam, perpecahan, penyakit dan macam-macam lagi. Apakah kalian tidak sedar atau tidak mahu ambil tahu? Apa lagi yang kalian mahukan? Amaran demi amaran diberikan. Apabila manusia benar-benar tidak mahu ambil tahu dan sengaja di endahkan, bencana di turunkan. Waktu inilah, kita akan melihat manusia menadah tangan di mana sahaja. Waktu inilah manusia akan berbicara mengenai agama di mana sahaja.

Kenapa perlu sampai ke tahap itu? Kenapa tidak kita beringat sebelum terkena? Aku bukan ustaz, guru agama mahupun alim ulamak. Tetapi ia bukanlah penghalang untuk aku berkongsi dan mengingatkan rakan-rakan. Tiada salahnya bukan. Kerana, jika turunnya musibah yang besar, ia bukan sekadar terkena pada seseorang, malahan semua turut merasanya. Ini semua kerana amaran yang tidak di endahkan.
loading...

1 ulasan:

Silalah tinggalkan komen anda yang bernas & membina. Komen yang menyentuh keagamaan, politik, atau yang boleh menimbulkan rasa tidak senang orang lain adalah dilarang. Sila tinggalkan juga URL blog kalian supaya kami juga boleh membalas kunjungan.

Terima kasih kerana sudi singgah ke blog ceritaejoy.com