Susut Nilai Matawang Punca Kenaikan Harga Barang. - ceritaejoy

Susut Nilai Matawang Punca Kenaikan Harga Barang.

12:03 PTG

Aku terasa nak bercerita dan memberikan pendapat aku mengenai perkara ni pulak. Aku bukan pakai ekonomi. Bukan juga orang bijak pandai. Aku hanya manusia biasa yang berimpian menjadi luar biasa. Betul ker susut nilai matawang punca kenaikan harga barang?

Kalau lama dulu, nilai RM50 cukup besar. Hinggakan cukup untuk beli barang dapur. Cuba harini, bawak nilai tu, pergi pasar dan beli. Tengok apa yang dapat. Rata-rata peniaga akan cakap kos semasa yang menyebabkan kenaikan harga barang.

Ambil contoh nasi lemak pulak. Dulu siap ada yang 50sen. Pun kenyang makan. Cuba sekarang cari kalau ada. Kalau ada pun, mungkin bukan kat semua kawasan. Yang harga RM1 pun kadang-kadang kena beli 2 bungkus baru kenyang makan. Tul tak?

Tapi korang perasan tak, yang kandungan nasi lemak tu sama je. Yang beza cuma harga dan kuantiti. Dulu nasi lemak 50sen, ada nasi+telur+sambal+ikan bilis+timun. Sekarang, harga RM1, benda yang sama jugak ada dalam nasi tu. Silap-silap kurang! Harga lagi mahal, tapi apa jer yang ada dalam nasi tu.

Ini yang dikatakan nilai matawang yang semakin susut. Kalau dalam kata mudah. RM1 tu, nilainya sama dengan RM0.50. Ha, macam tu. Nilai pada kertas tak sama dengan nilai pengunaannya.

Ini yang paling dirisaukan banyak negara. Bila nilai matawang mereka semakin rendah. Dan kita sebagai penguna akan hilang kuasa membeli. Jangan tak percaya, bila sampai tahap matawang ini menjadi sangat rendah, harga nasi lemak yang dulunya 50sen, dan sekarang bernilai RM1 akan menjadi lebih mahal. Macam RM10 untuk sebungkus nasi lemak! Nampak macam mahal kan? Sebenarnya tidak!

Kenapa? Sebab susut nilai matawang ni la. Jangan tak percaya, ada negara yang sudah mengalami perkara seperti ini sekarang! Bukan masa mendatang yer. Nak beli roti, kena bawak berbundle duit kertas.

Takda siapa pun yang mampu melawan kejatuhan nilai matawang ni. Inilah kelemahan wang kertas. Susut nilai pasti terjadi. Dan ianya sebenarnya sudah pun berlaku dalam negara kita ni. Kita mungkin tak rasa sangat. Tapi generasi yang mendatang ni. Dulu, pergi sekolah, mak kasi berapa? Kalau aku, mak aku bagi 50sen je. Cuba sekarang, kasi anak-anak kita 50sen pergi sekolah. Tengok apa yang diarang nak cakap.

Bila harga barang sekarang makin mengila, semua orang pun termasuk aku akan marah. Yelah, harga mahal tapi dapat sikit jer. Hakikatnya, matawang kita yang semakin rendah. Jadi, apa penyelesaiannya?

Dalam pemikiran aku sebagai rakyat biasa. Yang tidak mempunyai pendidikan tinggi, aku fikir jika nilai wang kertas itu rendah. Hapuskan sahaja penggunaannya.

Kalau wang kertas melebihi produk, apa akan jadi? Jika produk banyak, tetapi wang kertas sedikit, apa akan jadi?

You Might Also Like

2 comments

[Penafian] Segala perkongsian di dalam blog ceritaejoy ini adalah pendapat peribadi yang mahu dikongsikan bersama pembaca blog dan sebagai rujukan pemilik blog untuk kegunaan masa hadapan.

Pemilik blog tidak akan bertanggungjawab dengan penyalahgunaan artikel dari blog ceritaejoy dan sebarang komen dan pendapat yang diberikan pembaca blog samada secara positif atau negatif adalah dipertanggungjawabkan kepada pembaca sendiri.

Follow by Email