Kehidupan Anak Perantauan. - ceritaejoy

Kehidupan Anak Perantauan.

4:09 PTG

Bila aku duduk sorang-sorang kat office ni, aku mesti teringatkan keluarga aku kat utara sana. Susah aku nak balik sana. Belanja semua. Hmm. Tambah-tambah lagi, aku dah bekeluarga. Kalau nak balik sorang, memang takda masalah, tapi nanti apa kata orang tua kan. Sebabnya, mereka nak jumpa cucu nya, bukan anaknya. Hmm. Lumrah kehidupan anak perantauan.

Sebelum ni, aku boleh balik kampung 2 kali setahun. Sebabnya, ada 2 cuti panjang, cuti raya cina dan raya puasa. Lepas aku bernikah, wife orang melaka. So, secara automatiknya, mesti bertukar raya. Jika tahun ni raya melaka, tahun depan raya utara. Ini bermakna, aku boleh pulang berjumpa keluarga aku hanya 1 kali setahun (Jika aku mengambil cuti raya di melaka). Hmm. Lumrah kehidupan anak perantauan.

Cuti pendek tu ada, tapi macam tak berbaloi untuk balik sana. Sebabnya belanja untuk balik dah tentu-tentu mahal, tambah pulak dengan waktu yang singkat. Sekali lagi, boleh jer kalau nak balik sorang, tapi bak kata ayah aku, takde gunala kahwin dan ada anak kalau nak balik sorang-sorang. So, kena balik 1 family. Bila nak balik 1 family, hanya ada masa-masa yang ada tu jer. 1 kali setahun? Cukup ke? Hmm. Lumrah kehidupan anak perantauan.

Masa tetap berlalu. Dan tak mungkin kembali. Aku tetap macam ni. Hmm.

You Might Also Like

2 comments

  1. tulah kan..anak perantau..saya dekat je 2jam perjalanan tu pon sebulan sekali balik kampung..sebab suami kerja 6 ari..setakat balik kampung sehari..tak puas

    BalasPadam
  2. Sama lah. Keje merantau jauh dari family. Balik pun sekejap-sekejap je. Dah nasib. Huhu

    BalasPadam

[Penafian] Segala perkongsian di dalam blog ceritaejoy ini adalah pendapat peribadi yang mahu dikongsikan bersama pembaca blog dan sebagai rujukan pemilik blog untuk kegunaan masa hadapan.

Pemilik blog tidak akan bertanggungjawab dengan penyalahgunaan artikel dari blog ceritaejoy dan sebarang komen dan pendapat yang diberikan pembaca blog samada secara positif atau negatif adalah dipertanggungjawabkan kepada pembaca sendiri.

Follow by Email