Kopi luwak indonesia.(kopi dari najis musang) - ceritaejoy

Kopi luwak indonesia.(kopi dari najis musang)

9:09 PG

Aku adalah peminat kopi. Aku sangat suka minum kopi. Semasa aku blogwalking blog-blog rakan-rakan, yang pernah sampai ke indonesia, hampir kebanyakkan dari mereka akan bercerita tentang kopi luwak. Sebenarnya aku sangat tertarik dengan cerita itu, tapi selepas aku baca, aku terfikir sekejap.

Kopi luwak? Luwak itu nama bagi sejenis haiwan iaitu musang. Jadi, ia bermakna kopi musang? Sebenarnya, kopi ini dibuat dari najis musang. Ya, najis musang yang hanya makan buah kopi terbaik. Mereka cakap najis musang itu diproses dan dijadikan kopi dan kopi ini diantara kopi paling MAHAL di dunia! Fuh!

Sejarah kopi ini bermula sekitar abad ke 18. Lama dulu. Waktu itu, orang belanda telah membuka ladang kopi mereka di sumatera dan pulau jawa indonesia. Pemilik ladang tidak membenarkan pekerja memetik buah kopi untuk kegunaan sendiri. Oleh kerana pekerja-pekerja ini ingin merasa minum kopi, mereka terjumpa biji-biji kopi dari najis musang di sekitar ladang tersebut. Dan, mereka telah prosesnya menjadi kopi. Dan dikatakan, ia adalah kopi termahal ketika itu.


Luwak dikatakan hanya makan buah kopi yang segar dan masak sahaja.

Kalau tak silap aku, di malaysia dah ada kopi ini. Tapi tak pasti lah dimana. Bagi mereka yang ingin merasakannya, boleh la cari ye. Hehehe. Aku? Hmm, belum memikirkan untuk meminumnya. Lain masa, tak pasti lagi. Hehehehehe.

Untuk mereka yang nak tahu, samada halal atau haram minum kopi ini, anda bolehlah baca di sini

Terbaek!




You Might Also Like

2 comments

  1. Hehehe. Silakan. Nanti boleh share rasanya dengan saya. Hehehehe.

    BalasPadam

[Penafian] Segala perkongsian di dalam blog ceritaejoy ini adalah pendapat peribadi yang mahu dikongsikan bersama pembaca blog dan sebagai rujukan pemilik blog untuk kegunaan masa hadapan.

Pemilik blog tidak akan bertanggungjawab dengan penyalahgunaan artikel dari blog ceritaejoy dan sebarang komen dan pendapat yang diberikan pembaca blog samada secara positif atau negatif adalah dipertanggungjawabkan kepada pembaca sendiri.

Follow by Email