Tabiat sukar memaafkan. - ceritaejoy

Tabiat sukar memaafkan.

12:07 PTG


Aku rasa ada juga mereka yang mempunyai tabiat seperti aku ini. Tabiat sukar memaafkan kesalahan orang lain kepada diri kita. Aku mempunyai perasaan yang sangat kuat tentang perkara ini. Sehingga membawa kepada perasaan benci. Sekiranya aku mula tidak sukakan sesorang itu, bercakap dengannya juga adalah suatu perkara yang mustahil bagi aku.

Ianya suatu perasaan yang sangat kuat dan tebal di dalam diri aku. Sehinggakan aku merasa, tidak mempunyai rakan bukan menjadi masalah kepada diri aku. Aku lebih suka menyendiri. Tengok wayang seorang diri, makan seorang diri dan pernah aku menyendiri ketika bekerja! Aku rasakan, ianya adalah suatu penyakit!

Aku seorang yang mudah tersentuh. Aku adalah manusia "split personality". Emosi aku sangat cepat berubah. Dalam pada ketawa, aku mampu berubah menjadi marah. Terkadang, gurauan kecil mampu mewujudkan perasaan tidak selesa di dalam diri aku. Ini menjadi penyebab kepada jumlah rakan-rakan di sekeliling aku.

Aku sangat sukar mengatakan perkataan maaf. Kadang kala, ianya berlarutan bertahun lamanya. Dan ia sedikit pun tidak memberi kesan kepada aku ( dari segi perasaan). Tetapi aku sangat pasti, yang ianya pasti menjadi racun jika dibiarkan terlalu lama.

Ini adalah suatu penyakit! Kerana aku selalu merasakan aku berada di pihak yang benar. Ia berkenaan penyakit hati. Penyakit perasaan. Apakah ubat paling mujarab? Ada masanya, perasaan sunyi datang menganggu aku. Perasaan ingin dikelilingi rakan-rakan yang ramai.

Aku perlu berubah! Aku mesti berubah! Dan pasti, aku berjaya berubah!

You Might Also Like

0 comments

[Penafian] Segala perkongsian di dalam blog ceritaejoy ini adalah pendapat peribadi yang mahu dikongsikan bersama pembaca blog dan sebagai rujukan pemilik blog untuk kegunaan masa hadapan.

Pemilik blog tidak akan bertanggungjawab dengan penyalahgunaan artikel dari blog ceritaejoy dan sebarang komen dan pendapat yang diberikan pembaca blog samada secara positif atau negatif adalah dipertanggungjawabkan kepada pembaca sendiri.

Follow by Email